Search Now

Memuat...

Koding, Indexing, Penyimpanan Rekam Medis

16.22 EnryMazniDotCom 10 Comments

KODING
Koding adalah pemberian penetapan kode dengan menggunakan huruf atau angka atau kombinasi huruf dalam angka yang mewakili komponen data. Kegiatan dan tindakan serta diagnosa yang ada didalam rekam medis harus diberi kode dan selanjutnya di indeks agar memudahkan pelayanan pada penyajian informasi untuk menunjang fungsi perencanaan, manajemen dan riset bidang kesehatan. Kode klasifikasi penyakit oleh WHO (World Health Organization) bertujuan untuk meyeragamkan nama dan golongan penyakit, cidera, gejala dan faktor yang mempengaruhi kesehatan. Kecepatan dan ketepatan koding dari suatu diagnosis sangat tergantung kepada pelaksana yang menangani rekam medis tersebut :
Coding, Indexing Rekam Medis
1.Tenaga medis dalam menetapkan diagnosis
2.Tenaga rekam medis sebagai pemberi kode
3.Tenaga kesehatan lainnya

Penetapan diagnosis seorang pasien merupakan kewajiban, hak dan tanggungjawab dokter (tenaga medis) yang terkait tidak boleh diubah, oleh karena itu harus di diagnosis sesuai dengan yang ada didalam rekam medis. Koding ini harus lengkap dan sesuai dengan arahan yang ada pada buku ICD-10

INDEX
Indexing adalah membuat tabulasi sesuai dengan kode yang sudah dibuat ke dalam indeks-indeks (dapat menggunakan kartu indeks atau komputerisasi). Didalam kartu indeks tidak boleh mencantumkan nama pasien.

Jenis indeks biasa dibuat :

1. Indeks Pasien
Indeks Pasien adalah satu kartu katalog yang berisi nama semua pasien yang pernah brobat di rumah sakit.
Kegunaan indeks penderita adalah sebagai kunci untuk menemukan berkas rekam medis seorang penderita.

2.Indeks Penyakit (Diagnosis) dan operasi
Indeks penyakit (diagnosis) dan operasi adalah suatu kartu katalog yang berisi kode penyakit dan kode operasi yang berobat di rumah sakit

3.Indeks Dokter
Indeks Dokter adalah suatu kartu katalog yang berisikan nama dokter yang memberikan pelayanan medik kepada pasien. Kegunaan untuk menilai pekerjaan dokter dan bukti pengadilan

INDEKS KEMATIAN
Informasi yang tetap dalam indeks kematian

1.Nama penderita
2.Nomor rekam medis
3.Jenis kelamin
4.Umur
5.Kematian : kurang dari sejam post operasi
6.Dokter yang merawat
7.Hari perawatan
8.Wilayah

PENYIMPANAN BERKAS REKAM MEDIS
Suatu kegiatan yang dilakukan petugas untuk memasukkan/menyimpan kembali berkas rekam medis pasien rawat jalan atau rawat inap. Ada dua cara pengurusan penyimpanan dalam penyelenggaraan rekam medis yaitu :

1.Sentralisasi
Sentralisasi ini diartikan menyimpan berkas rekam medis seorang pasien dalam satu kesatuan baik catatan-catatan kunjungan poliklinik maupun catatan-catatan selama seorang pasien dirawat

2.Desentralisasi
Dengan desentralisasi terjadi pemisahan antara rekam medis poliklinik dengan rekam medis penderita dirawat. Rekam medis disimpan disatu tempat penyimpanan, sedangkan rekam medis penderita dirawat disimpan di bagian pencatatan medik.

BACA JUGA :

10 komentar :

  1. punya contoh KTI untuk Rekam Medis ga?

    by: asphia
    pie31ya_ya@yahoo.co.id

    BalasHapus
  2. punya..silahkan di lihat lagi di halaman utama blog ini..bagian paling atas tulisan warna merah "contoh KTI rekam medis" silah kan mendonloadnya.
    salam kenal

    BalasHapus
  3. untuk aplikasi SIM RS bisa mampir di
    http://simrumahsakit.wordpress.com/

    Thanks bang Henry

    BalasHapus
  4. kdd beisi...

    by: win-
    ewin_lionel05@yahoo.com

    BalasHapus
  5. iNFORmasi tentang Pelaporan rumah sakit ada gaa??? :)

    BalasHapus
  6. informasi tentang pelaporan rumah sakit ada gaa??

    BalasHapus
  7. silahkan gabung ke rancenter..searc google pasti ketemu..mas ran banyak informasi pelatihannya

    BalasHapus
  8. referensi untuk pelaporan ektern ad ga ????

    BalasHapus
  9. ada yg tau buku referensi yg ngebahas banyak tentang indeks penyakit ga? lagi butuh banget nih buat nyusun KTI

    BalasHapus
  10. kalo ttg efektivitas simrs ada yg tau bukunya?

    BalasHapus

Terima Kasih Sudah Berkunjung Di Blog Enry Mazni