Wisata Batu Malang : Labirin, Peternakan Kuda Megastar Dan Museum Angkut - Enry Mazni

Latest

28 Des 2016

Wisata Batu Malang : Labirin, Peternakan Kuda Megastar Dan Museum Angkut

EnryMazniDotCom - Keseruan kami di Batu Malang pun berlanjut ke tempat berikutnya, Masih berada dalam satu kawasan wisata Coban Rondo yaitu Labirin atau lebih seru di sebut 'Taman Sesat'. Ingat.. bukan aliran sesat ya, hahaha. Saat pertama memasuki kawasan wisata Coban Rondo, lokasi pertama yang akan kita temui adalah Labirin dan beberapa wahana keluarga lainnya. Jadi, dalam satu kali kunjungan ke lokasi, kita bisa mengunjungi ke beberapa tempat wisata Batu Malang ini. Selain tempatnya bersih, juga disediakan beberapa fasilitas umum lainnya. Dan yang paling membetahkan untuk berlama lama disini adalah segarnya udara perbukitan yang dipenuhi pepohonan rindang dan tinggi.

Labirin / 'Taman Sesat'

Labirin coba rondo adalah taman yang mempunyai banyak jalan berbelok, dan kamu diharuskan mencari satu jalan yang bisa membawa kamu keluar dari 'kesesatan' ini. Saat kami mencobanya, ternyata seruh juga seh, ada tapinya, karena kelamaan mencari cari jalan keluar membuat kepala sedikit pusing bahkan salah satu teman saya sampai bereaksi mual, dikarenakan kita dibuat berputar putar didalamnya.
Labirin Coban Rondo
Labirin Coban Rondo
Taman Sesat ini memang menjadi magnet tersendiri untuk wisata di Batu Malang, dan akses menuju ke lokasi pun tidak sulit. Taman yang terdiri dari tumbuhan tumbuhan yang menjulang tinggi membentuk dinding merupakan salah satu lokasi tempat outbond, saat kita mencapai pusat labirin kita akan menjumpai taman air mancur dan beberapa kursi taman. Bagi anda yang sudah sangat kebingunan berada didalam taman sesat ini, tidak perlu khawatir kalau tidak bisa keluar. Anda bisa minta bantuan kepada teman / orang lain yang berada dimenara pintu masuk Labirin.
Labirin People's
Labirin People's
Meskipun sedikit curang, tetapi hal itu sah saja dilakukan. Daripada berjam jam terperangkap dialam lebih baik cepat ambil keputusan untuk minta bantuan kepada orang yang berada dimenara tadi. Untuk tiket masuk Labirin ini dikenakan per orang Rp 10.000 dan anda bisa puas menikmati 'kebingungan' di taman sesat ini, dan sangat bagus untuk dijadikan spot berpoto pastinya.
BACA : Wisata Di Malang : Pilihan Liburan Akhir Tahun

Belajar Memanah

Tidak jauh dari Labirin, ada satu tempat yang wajib dicoba. Wahana bermain Panahan dan Tembak, memang kita tidak memerlukan skill khusus untuk mencobanya, bahkan orang yang baru pertama kali memegang busur panah seperti sayapun bisa untuk memanah. Cukup mengeluarkan Rp 5000 kita sudah dibekali dengan 5 anak panah untuk ditembak ke papan target didepan kita. Meskipun satu dua kali memanah saya belum berhasil, malah anak panahnya jatuh didepan mata bukannya terbang melesit menuju papan target *Memalukannn*. Untuk yang ke tiga dan seterusnya progres saya lumayan , minimal anak panah bisa terbang laju menuju target, walaupun tidak tepat di tengah tengahnya.
Atlit Panahan Riau
Atlit Panahan Riau
Selain memanah, disebelah saya juga ada wahana lainnya, yaitu menembak disini kita disuruh untuk menembak target boneka boneka burung yang sudah disusun didepan. Alat tembaknya pun bukan senapan seperti para atlit atlit menembak ya, tetapi lebih mirip dengan airsoft gun nya paint ball dan semua peralatan bermain tadi hany untuk fun.

Peternakan Kuda Megastar

Setelah merasa cukup mengitari kawasan wisata Coban Rondo ini, kami memutuskan untuk berpindah ke tempat selanjutnya. Meskipun dalam perjalanan menuju Peternakan Kuda Megastar diguyur hujan, tidak ada salahnya untuk tetap terus berjalan melihat ke lokasi apakah mereka masih buka. Karena ada hal menarik juga disana selain peternakan kuda. Disana ada taman bunga matahari dan bunga bunga lainnya, mmmm sepertinya menarik sekali kalau bisa berpose di tengah tengah taman bunga matahari.

Karena diantara kami berlima tidak ada yang tahu dimana tepat lokasinya, saatnya memanfaat guide digital kami, Waze aplikasi navigator yang selalu kami gunakan untuk menuju ke lokasi lokasi wisata di batu ini. Dan saya pribadi juga selalu menggunakannya saat traveling sendiri baik dalam maupun luar.
Taman Bunga Matahari Megastar
Taman Bunga Matahari Megastar
Sesampai di gerbang masuk Peternakan Kuda Megastar, kami menanyakan terlebih dahulu mengenai suasana didalamnya, apakah masih buka? mengingat sudah terlalu sore dan habis hujan lagi. Menurut bapak security nya kalau habis hujan kuda kudanya tidak dikeluarkan lagi dari kandangnya, mmmm padahal tujuan utama ke sini mau lihat peternakan kuda megstar malang loh. Tapi karena sudah sampai di lokasi sayang juga seh kalau tidak masuk, yahh paling tidak melihat taman bunga mataharilah walaupun kuda kudanya sudah pada dikandangin semua.

Kamipun menanyakan tiket masuk per orangnya berapa, harganya lumayan mahal kalau hanya berkunjung di sisa waktu yang ada dan akhirnya kamipun sedikit tawar menawar ke bapak securitynya untuk minta diskon, singkat cerita harga 'sore' hari pun disepakati cukup bayar Rp 50.000/semua. Alhamdulillah si bapak baik banget sudah mau memberikan harga murah sekali, terima kasih ya pak. Harga tiket masuk seharusnya adalah 25.000/orang.

Perlahan lahan laju mobil kami menuju ke lokasi, selang berapa lama terlihat disisi kiri peternakan kuda yang cukup luas, dan disisi kanan kami terbentang indah sebuah taman bunga matahari dan bunga lainnya. Mobil kami parkir tidak jauh dari taman bunga tersebut, dan saatnya mengelilingi taman bunga yang didominan dengan warna kuning ini.
Bunga Bunga Desa
Bunga Bunga Desa
Peternakan kuda megastar ini juga memberi kesempatan bagi anda yang ingin merasakan berkuda dilapangan terbuka, dengan durasi 30 menit kita sudah bisa menunggang kuda dan tentunya di dampingi oleh petugasnya, cukup bayar Rp 50.000/orang rasakan sensasi berkuda dengan pemandangan alam yang menawan. Disisi lain peternakan kita juga bisa menikmati keindahan taman bunga matahari, bagi pecinta bunga khususnya bunga matahari tempat ini sangat wajib untuk di datangi. Melihat secara langsung bunga bunga matahari yang mekar dan tingginya rata rata bunga matahari lebih kurang setinggi orang dewasa.

Tapi ingat ya, selama berpoto diarea taman bunga matahari harus ekstra hati hati, jangan karena kesibukan selfie selfie terus bunga bunganya pada rusak di injak. Manfaatkan space yang tidak terlalu besar diantara bunga bunga matahari untuk mengambil poto, dan jangan terlalu memaksakan diri untuk masuk ke space yang kecil dikhawatirkan akan merusak tanaman ini. Demi hasil poto yang kerennnnnnn, tetapi kamu merusak tanaman tersebut, kalau begitu artinya tidak kerennnn bro.

Biasakan bersikap hati hati saat mengunjungi tempat wisata terutama taman bunga yang sangat rentan akan kerusakan dari tangan tangan para pengunjungnya dan kita harus saling menjaganya, karena bukan kita saja yang mau menikmati tetapi masih banyak parawisatawan lainnya.

Museum Angkut Malang

Sore sudah menjelang, dan kamipun harus beranjak pergi meninggalkan taman bunga matahari dan peternakan kuda ini. Sebelum mengakhiri one day trip di Batu Malang ini, kami menyempatkan untuk singgah ke Museum Angkut. Meskipun tidak masuk kedalamnya tetapi setidaknya kami bisa melihat lihat dan berkeliling di dalam area Musem Angkutnya. Mengingat malamnya kami harus kembali ke Basecamp untuk memulai Bromo Sunrise Tour, jadi di Museum Angkutnya tidak berlama lama cukup menjadi instant visitor. 

Siapa yang tidak mengenal tempat wisata edukasi satu ini, bahkan tempat ini menjadi lokasi wisata yang pertama dikunjungi bagi wisatawan, tetapi tidak bagi kami *Uhh Sombong* lebih memprioritaskan untuk mengunjungi alam terbuka terlebih dahulu. Dan hal lain yang membuat kami untuk tidak ke sini saat pertama datang adalah biaya tiket masuknya lumayan mahal, maklum para backpacker ini harus mengutamakan lokasi wisata yang terjangkau sama 'saku-saku' dulu.

Museum Angkut yang masih satu grup dengan Jatim Park ini, hadir dengan konsep wisata edukasi yang memamerkan berbagai macam koleksi sarana angkutan yang ada di Indonesia bahkan mancanegara. Museum ini memiliki area indoor dan outdoor untuk memperlihatkan koleksinya. Dibagian outdoor terdapat satu area yang disebut dengan 'Pasar Apung' atau floating market,  disini kita bisa menikmati sensasi berbelanja layaknya pasar apung dengan sajian berbagai jenis kulineran. Kita pernah mengetahui salah satu pasar terapung yang terkenal di Indonesia, yaitu di daerah Kalimantan nah, disini kamu juga bisa mersakannya meskipun tidak sebesar pasar apung yang di Kalimantan.

Floating market  di Museum Angkut, selain menjajakan berbagai jenis makanan, juga terdapat kios kios souvenir menarik yang bisa kamu bawa pulang sebagai ole-ole, lelah berkeliling di indoor zone nya? saatnya kamu beristirahat di outdoor zone sambil bersantai bersama keluarga sebelum kembali pulang. Dan untuk wisata kami kali ini murah banget, cukup bayar Rp 5000/mobil sebagai biaya parkir dan kami sudah terhibur dengan suasana outdoornya. Dan saatnya kami kembali ke kota Malang untuk trip selanjutnya di malam hari.
Floating Market Museum Angkut
Floating Market Museum Angkut
Seharian berkeliling di Batu Malang, lumayan melelahkan juga dan hampir lupa kalau seharian ini ini kami belum mengisi perut dengan makanan berat. selama trip dari pagi sampai sore hanya di isi dengan berbagai macam jajanan dari setiap tempat yang kami kunjungi. Dan dalam perjalanan pulang ke Malang kami singgah makan di warung Spesial Sambal (SS). Saatnya mengisi perut dengan makanan yang 'sebenarnya'.

Perjalanan kami di Batu sudah berakhir, dan saatnya untuk persiapan selanjutnya dimalam hari. Malam ini kami akan di jemput oleh Jeep untuk menikmati keindahan gunung Bromo keesokan harinya. Cerita keseruan para backpakcer's di Gunung Bromo berlanjut di postingan selanjutnya.

BACA : Gunung Bromo : Magnet Wisata Dunia



'Keep Traveling Keep Writing'

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima Kasih Sudah Berkunjung Di Blog Enry Mazni
Jangan lupa Like dan Subscribe EnryMazniDotCom Fan Page dan Youtube Channels at BCC TRAVELLERS